Friday, September 2, 2011

Apa pandangan Islam terhadap ISA?

Oleh Dato Harun Din
ISA begitu terkenal dalam masyarakat, khususnya orang-orang politik. Sebut sahhttp://3.bp.blogspot.com/_cZBTXw8wp2M/SbT5s-GlnkI/AAAAAAAAATA/GHK0Wf4k8_s/s400/haron_din.gifaja ISA sudah cukup untuk meremang bulu tengkuk. Gerun dan amat menyayat hati apabila kita singkap kisah-kisah yang berlaku di sebaliknya.

ISA dihasilkan pada zaman keselamatan negara amat terancam oleh anasir-anasir komunis. Pada era pasca Perang Dunia kedua, di mana komunis bermaharajalela dengan pelbagai keganasan berlaku sebagaimana dimaklumi ramai, hingga ke era Tanah Melayu merdeka pada tahun 1957.

Pada zaman itu pegawai-pegawai keselamatan, belum sampai ke tahap mengendalikan keselamatan dengan benar-benar berkesan dan terjamin keselamatan negara.

Darurat menjadi suatu fenomena yang dihadapi semua anggota masyarakat.

Pelanggaran undang-undang bermaharajalela, yang pada ketika itu, amat wajarlah undangundang yang dinamakan ISA dengan menahan orang-orang yang disyaki, tanpa dibicarakan. Kini, kita telah 54 tahun merdeka. Pegawaipegawai keselamatan boleh dikatakan lengkap.

Mereka boleh mengendalikan soal keselamatan umum. Mahkamah-mahkamah telah canggih.

Pegawai-pegawai yang terlatih dalam bidangbidang berkaitan semuanya telah tersedia.

Maka sepatutnya semua kes yang melibatkan keselamatan jika benar-benar ada, hendaklah dibawa ke muka pengadilan, dengan memberi hak kepada yang dituduh untuk membela diri, dan boleh dihukum, jika ia benar-benar bersalah.

ISA kini adalah suatu kuasa menahan atau memenjarakan seseorang itu tanpa sebarang tuduhan atau sebarang kesalahan yang jelas dituduh seseorang itu melakukannya.

Mengapa tidak dibawa orang yang tertuduh itu di bawah undang-undang yang sedia ada? Islam adalah agama sejagat. Undangundangnya dari Allah SWT. Undangundang Allah lengkap dan sempurna, mencakupi segala aspek kehidupan.

Firman Allah (mafhumnya): “Dan Kami turunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (al-Quran) dengan membawa kebenaran, untuk mengesahkan benarnya Kitab-kitab Suci yang telah diturunkan sebelumnya dan untuk memelihara serta mengawasinya.

Maka jalankanlah hukum di antara mereka (Ahli Kitab) itu dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepadamu), dan janganlah engkau mengikut kehendak hawa nafsu mereka (dengan menyeleweng) daripada apa yang telah datang kepadamu daripada kebenaran. Bagi tiap-tiap umat yang ada di antara kamu, Kami jadikan (tetapkan) suatu Syariat dan jalan agama (yang wajib diikuti oleh masing-masing).

Dan kalau Allah menghendaki nescaya Ia menjadikan kamu satu umat (yang bersatu dalam ugama yang satu), tetapi Ia hendak menguji kamu (dalam menjalankan) apa yang telah disampaikan kepada kamu. Oleh itu berlumba-lumbalah kamu membuat kebaikan (beriman dan beramal salih).

Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka Ia akan memberitahu kamu apa yang kamu berselisihan padanya.” (Surah al-Maidah ayat 48)

Di bidang undang-undang, Allah menetapkan perkara yang amat penting padanya, iaitu mestilah adil.

Firman Allah (mafhumnya): “Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekalikali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.” (Surah al-Maidah ayat 8)

Untuk mendapatkan keadilan, Islam mengamalkan dasar keadilan yang diterima umum dalam perundangan iaitu ‘yang tuduh tidak bersalah, selagi tidak dibuktikan kesalahannya.’

Islam telah lama mengamalkan prinsip itu dengan hadis Rasulullah s.a.w yang jelas (mafhumnya): “Jika yang menuduh dan yang kena tuduh berada di hadapanmu (kadi), maka jangan sesekali kamu menghukum sebelum kamu mendengar hujah-hujah kedua-duanya dengan teliti.” Di dalam hadis riwayat Imam at-Tirmizi,

Rasulullah s.a.w bersabda (mafhumnya): “Bebanan pembuktian adalah terletak ke atas orang yang membuat tuduhan, dan yang kena tuduh, hendaklah membuktikan sebaliknya.”

ISA seolah-olah menafikan hak orang yang kena tuduh. Ia menafikan hak seorang itu membuat penafian di mahkamah, iaitu menurut proses pendakwaan dan penafian yang sah.

Oleh itu mereka-mereka yang dipenjarakan tanpa pembicaraan adalah suatu kezaliman. Keadilan ke atas orang yang kena tuduh adalah berkaitan dengan hak asasi manusia sejagat. Hak itu perlulah dijaga dengan baik.

Firman Allah SWT (mafhumnya): “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhan-Nya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat.” (Surah an-Nisa’ ayat 58)

Ingatlah bahawa Allah SWT menerima permohonan orang yang kena zalim, sama ada lambat atau cepat. Yang pasti di akhirat nanti Allah akan menolong orang yang kena zalim dan membalas si zalim di atas kezalimannya.

Oleh itu kita yang berada pada zaman serba canggih dengan ilmu pengetahuan dan kebolehan asas untuk menegakkan keadilan kepada masyarakat, amat wajar undang-undang yang ada unsur-unsur kezaliman seperti ini, dihapuskan dan digantikan dengan undangundang yang jelas memberikan hak kepada seseorang tertuduh untuk mendapat keadilan dalam mempertahankan haknya. Wallahua’lam.

No comments:

Post a Comment

Kezaliman belum berakhir hulurkan bantuan anda terima kasih !

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KAMPUNG MASJID

KAMPUNG TELUK DALAM

KAMPUNG TELUK KECIL

peringatan PRU 13

DOA MINTA TURUN BALA

“ Bismillahirahmanirahim. Ya Allah Ya Tuhan kami. Kami Hamba Mu yang lemah memohon belas ehsan dan kasihan Mu. Kami tidak berdaya untuk menghadapi fitnah wang sebegini besar. Maka, kami berserah kembali kepada kekuasan Mu Ya Allah setelah habis daya dan kederat kami telah digunakan.Maka, kami memohon, Ya Allah, turunkan Bala yang diterima oleh Kaum Nabi Nuh dan Kaum Nabi Hud ke atas semua yang terlibat dalam usaha pembelian wakil-wakil rakyat serta pimpinan PKR tidak kira siapa mereka itu.


Ya Allah Yang Maha Berkuasa, Yang Menggerakkan Awan, Yang mengalahkan bala tentera Al Ahzab. Hancurkan mereka. Menangkan kami ke atas mereka. Jadikanlah wang mereka sebagai bala ke atas mereka supaya mereka sedar bahawa Kau lebih Berkuasa dari wang mereka.

AMIN”
" Ya Allah! Sebagaimana Engkau Pernah menghantar burung-burung ababil menghancurkan tentera bergajah Musyrikin, maka kami memohon kepada mu Ya Allah….Ya Tuhan Ku turunkanlah bantuan mu kali ini kepada orang orang dizalimi, hancurkanlah regim UMNO dan sekutu-sekutunya. Amin"[Lalu bacalah surah Al Fil/ membayangkan kehancuran regim UMNO dan sekutu-sekutunya- dengan Izin Allah.